Empat Puluh Delapan Mata Luka


Bohong kalau ada yang mengatakan tidak pernah mengalami yang namanya "berkelahi" atau "perkelahian". dari sejak kanak-kanak bahkan sampai tua pun dalam kehidupan kita jelas akan mengalami hal tersebut.

Perkelahian di picu oleh berbagai sebab yang menimbulkan rasa marah, benci, sakit hati dan lain sebagainya. Perkelahian di definisikan sebagai pertengkaran disertai dengan adu kata-kata dan adu tenaga. Akibat dari perkelahian yang paling mengerikan adalah berujung pada suatu kematian. Perkelahian semacam ini sering menggunakan bantuan alat atau senjata tajam yang dapat melukai lawan. Namun ada pula perkelahian tanpa senjata tetapi dapat berakibat fatal, misalnya pengeroyokan terhadap seseorang.

Udah cukup saya kira penjelasan mengenai definisi dari berkelahi atau perkelahian.!

Sekarang saya mo cerita sedikit tentang perkelahian dikampung saya yang mengakibatkan seorang teman menderita empat puluh delapan mata luka di bagian punggungnya, namun anehnya luka tersebut tidak membunuh teman saya tersebut. hebat bukan!.

Cerita kini kurang lebih tujuh tahun silam. Akar masalahnya sangat sepele yaitu berebut layang-layang. (biar gak bingung gue beri nama samaran untuk kedua teman tersebut: Ado dan Adi)

Sore itu ada sebuah layang-layang putus yang jatuhnya mengarah ke batas halaman rumah Ado dan Adi. Ado yang saat itu duduk diteras rumahnya sambil menikmati buah rambutan terkejut ketika mendadak si Adi melompat dari dalam rumahnya menuju halaman rumahnya sambil melihat ke langit. Melihat gelagat Adi tersebut, sontak saja Ado pun berdiri dan langsung turun ke halaman rumahnya sambil melihat-lihat ke awan untuk mencari tahu apa yang dilihat Adi. tak lama mendadak mata Ado tertuju kepada layang-layang putus yang mengarah ke samping rumahnya. keduanya serentak berlari dan hupp.... Adi dan Ado sama-sama melompat untuk menangkap layang-layang tersebut. Alhasil, karna sama-sama berebut akhirnya layang-layang tersebut sobek dan patah.

Singkat kata, akhirnya keduanya saling memaki dengan kata "gue yang liat duluan"...."tapi gue yang menangkap duluan". begitulah mereka saling memaki. Rupanya Adi kesal sekali dan mendadak berlari masuk kedalam rumahnya. melihat Adi masuk, Ado pun kembali ke teras rumahnya tanpa curiga. tetapi baru saja mo duduk di teras rumahnya, mendadak dari arah belakang, Adi sudah mengayunkan benda yang mengarah ke bagian punggung Ado dan plak..plak! benda itu mengenai punggung Ado. seketika itu Ado menangis kesakitan, sambil memegang bagian belakang punggungnya. Melihat Ado menangis dengan punggung bersimbah darah, Adi pun berlari dan masuk kedalam rumahnya.
Mendengar tangisan Ado, sontak orang tua Adi dan Ado yang ternyata bersaudara kandung tersebut keluar rumah. Singkat kata, ketika pakaian Ado dibuka, ternyata dibagian punggung Ado terdapat empat puluh delapan mata luka. namun anehnya, Ado tidak apa-apa!

Senjata apa yang dipakai Adi untuk memukul Ado sampai mengalami empat puluh delapan mata luka tetapi tidak mengakibatkan kematian


HATI-HATI BENDA TAJAM:

PARUTAN KELAPA

benda untuk memarut kelapa ini memiliki mata parut sebanyak empat puluh delapan (berdasarkan hitungan gue cuyy). Sangat cocok digunakan untuk memarut daging kelapa secara manual. Harga sangat terjangkau!. Ingat Benda ini bukan digunakan untuk MEMARUT KEPALA melainkan MEMARUT KELAPA! Ingatttt!!

28 Komentar

  1. wkwkwkwkwkwk, dari awal gue udah curiga, masa sekali pukul, 48 mata luka...

    Eh malah dilihat, ternyata parutan kepala.

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah hebatnya senjata yg satu ini!

      Hapus
  2. hahahahahahaha . . . .
    Parutan Kelapa :D
    mantab tuh buat tawuran


    salam kenal.
    follow me, i'll followe back

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan di check and ricek bro! thank udah mampir

      Hapus
  3. Bhahaha, case yang unik! Dan bikin penasaran. Untung udah ada jawabannya! Hehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga senjata rahasia sob! jd gak boleh keliatan duluan

      Hapus
  4. waduh, klu kena juga sakit juga tuh..walau cuma lecet plus berdarah

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi gak sampai mati cuman setengah mati hehehe..

      Hapus
  5. wakakakaaakakakk bisa saja nih ngakak

    BalasHapus
    Balasan
    1. perasaan biasa aza tuch huahahahaaa...!

      Hapus
  6. Balasan
    1. lucu gimana? di Ado menderita setengah mati koq lucu.. gkgkgkgkk

      Hapus
  7. hihihihi, kecurigaan gw berunjung benar, ternyata emang parautan, hahaha, mantab sob :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. itulah hebatnya Parutan Kelapa wkwkwkwk...

      Hapus
  8. Wkwkwkkwk... parutan ya sob, bener aja darahnya banyak cuma lukanya gak dalam hahahha....

    BalasHapus
    Balasan
    1. memang gak akan bikin mati cuman bikin setengah mati cuyy.. pedih!!

      Hapus
  9. wah cerita yang asik, tapi penuh misteri. sudah ketebak dulu si dari update an followan, tapi ga nyangka aja bisa begini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. masalahnya karna 48 mata luka itu ya ? hehehe..

      Hapus
  10. wah ga akan mati ya dipukul gituan. hahah

    BalasHapus
    Balasan
    1. yg kena gak akan mati cuman setengah mati aza tuch!

      Hapus
  11. kocak banget sob.. wkwkwkwk

    BalasHapus
  12. Wah, untung cuma parutan ya, bukan pisau kayak kasus anak-anak di jakarta mana itu yang sampai 12 tusukan. Tapi ngeri juga lho kalo anak-anak sudah punya niat menyakiti orang lain...

    BalasHapus
    Balasan
    1. yap! tapi mungkin cuman niat'annya cuman nakutin dan ngasih efek jera hehehe2

      Hapus
  13. tiwas serius tibak'e malah ndagel xixixi
    iyalah klo pake parutan mah, biar kata 100x ditusuk juga gak bakal matek :P

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheheee... yg namanya luka, biar gak bikin matek tp tetap aza bikin setengah mati sakitnya!

      Hapus
  14. wah,,,parutan kelapa rupanya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu sajam dengan banyak mata yg tajam kawan hihihi..!

      Hapus

Posting Komentar

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama