Untuk Para Guru

Hallo blogger.......
Apa kabar elo semua pagi ini? moga tetap sehat wal'afiat, diberikan rezeki yang cukup dan berbahagia selalu. itu harapan gue!

"Untuk Para Guru". 

Itulah judul tulisan gue kali ini.
Judulnya keren ato gak ya?
ahhh,... dari pada sibuk mendiskusikan keren ato gak judul ini mending kita langsung aza ke pokok permasalahan!, btw, awalnya gue dapet inspirasi untuk judul ini setelah membaca salah satu artikel temen blogger yang menceritakan pertemuannya dengan guru sewaktu ia masih sekolah di taman kanak-kanak. Niar-Ningrum, itulah sahabat blogger yang menginspirasi gue membuat judul ini.

lanjut......with to the point (biar gak capek nulis gitu loh)
Kepada para guru (kali aza ada blogger yang statusnya adalah seorang tenaga pengajar ato guru), gue pengen mengingatkan agar jangan terlalu men-judge para siswanya. wah,... berani amat gue ngomong kayak gitu ya..!
tapi ada alasan lho kalo gue ngomong kayak gitu.

Alasannya sih simple banget :

Salah satu siswa mungkin sangat luar biasa dalam mata pelajaran A, tetapi belum tentu luar biasa dalam mata pelajaran B, sementara siswa yang satunya justru sebaliknya. 
kadang salah satu siswa begitu di agung-agungkan oleh guru mata pelajaran A dan men-Judge siswa lainnya karna tidak mampu menyerap pelajaran yang ia berikan. Tetapi guru  mata pelajaran A tidak mengetahui kalau siswa yang di agungkannya itu bisa saja hancur di mata pelajaran B, sementara siswa lainnya yang di judge malah sangat luar biasa di mata pelajaran B . itulah inti alasannya.

Karenanya bimbingan dengan penuh kesabaran dalam mendidik siswa dibidang mata pelajaran A yang sudah menjadi basic-nya itu multak diperlukan oleh seorang guru. dan perlu juga diingat bahwa tugas seorang siswa bukan hanya menyerap pelajaran A saja, tetapi semua pelajaran dari para guru disetiap bidangnya. Jadi merupakan hal yang wajar jika ada siswa yang terbatas dalam menyerap salah satu pelajaran yang diberikan. Karenanya selain memberikan pengajaran pada mata pelajarannya, guru juga dituntut untuk mampu memberikan motivasi kepada anak didiknya.

Maaf, tulisan ini agak bertolak belakang dengan tema blog yang sebenarnya penuh dengan Guyonan. hehehhe...

Komentar

begitulah kelemahan kalo ga pake sistem guru kelas,
kayak sd dulu :D
Yuyud mengatakan…
Iya sob, setiap murid pasti punya kelebihan sendiri sendiri.

Peernya cpt dikerjakan ya.
deby putra bahrodin mengatakan…
yang penting murid paham dan mengerti atas apa yang guru sampaikan... ggiituuu...
nicamperenique mengatakan…
untung saya bukan guru, jadi pesan ini bukan untuk saya kan bang :D

*pulang tenteng sendal :D*
Anak Rantau mengatakan…
Setuju sob, karena tidak ada yang sempurna bisa disemua pelajaran :)
Wury mengatakan…
kebanyakan guru memang pilih kasih kayak gitu. Menyebalkan bikin nggak konsen belajar aja :D
Faizal Indra kusuma mengatakan…
Wooo... bener banget nih, kadang pernah aku rasakan sendiri :)
Sang Cerpenis bercerita mengatakan…
hehe contoh daku. wkt sekolah matematika jeblok, tapi bahasa Indonesia sip. hehhee..jomplang deh nilainya
cerita anak kost mengatakan…
setuju gan,jangan menjudge ya. ane punya cerita juga gan.
ada dua siswa, di tanya guru,
nak ada bebek 4 trus di temak satu tinggal berapa?
nol bu' karena kabur semua, jawabnya.
ehm, sebenarnya jawabanya 3, tapi saya suka cara berpikir kamu (kata gurunya)

anak yang satu menlanjutkan,
ibu sudah menikah?
udah (jawab guru)
saya boleh tanya ga, gantian tanya nie.
boleh (kata guru)
pertanyaanya adalah kalau ada 3 orang perempuan dewasa yang makan eskirm, satu di jilat, satu di makan langsung, satu di gigit. manakah yang sudah menikah bu? (tanya anak itu)
yang sudah menikah yang eskrimnya di jilat... jawab si ibu.
sianak bilang, sebenarnya yang uda nikah yang pake cicin bu, tapi saya suka cara berpikir ibu.

hahahahahah.
Coretanku mengatakan…
Saya setuju sangad bung :)
Bung Penho mengatakan…
mantapz! hehehe..
Bung Penho mengatakan…
sabar kawan! pe-ernya pasti dikerjakan hihii...!
Bung Penho mengatakan…
tapi kalo kurang paham ato bahkan tidak paham sama sekali gimana dunk? ...
Bung Penho mengatakan…
betul juga ya! bisa aza loe mbak!
Bung Penho mengatakan…
hhahahhaaaa.... kenapa gak jadi artikel nih sob! mantap. ternyata pertanyaan jebakan semua tuh!
Bung Penho mengatakan…
yap, betul kawan. guru juga bisa demikian. sangat ahli dipelajaran biologi tapi belum tentu pelajaran matematika siguru tersbut bisa!
Bung Penho mengatakan…
hehehhee... gak perlu sampe sebel kayak gitu W, murid juga harus bisa sabar
Bung Penho mengatakan…
bisa dicerita'in donk kalo gitu
Bung Penho mengatakan…
wkakakakka.... tapi tamat juga akhirnya kan?!
Stupid monkey mengatakan…
huahahahaha, kerenn sob, gue suka cara berpikir elo, wew :p
Stupid monkey mengatakan…
btw gw seorang pengajar lho gini2 jg sob, tapi terus terang gw gak kesinggung, fakta adanya fenomenal hal kaya diatas memang banyak terjadi, bahkan gw sendiri menjudge semua murid gue bodoh, yg pinter cuma gue (gurunya) hahahahaha :D
Aldio Blog mengatakan…
ane setuju sob :pengalaman haha
Bung Penho mengatakan…
syukurlah. soalnya ntar kalo ada guru yang marah, loe mesti dukung gue ya gkgkgkgk..!
Bung Penho mengatakan…
gue suka cara berfikir elo MON...huahahahahhaaa..!
Bung Penho mengatakan…
pengalaman itu ada guru yang sejati hihii..!
Harmony Magazine mengatakan…
Ane juga pengajar, meskipun cuma volunteer. :)
Yang pasti semua murid itu adalah sama. Menurut guru saya dulu dan juga rekan sesama volunteer, guru yang baik adalah guru yang bisa mengajari murid paling bodoh. Dan saya pun sepakat tentang itu. :)
amethe mengatakan…
hahaha saya suka cra brfikir ibu guru :D ,,,
amethe mengatakan…
ikut nyimak ajah gan ,,,
betul tuh, sya sudah pernah merasakan ...
ada plajaran yg ga sya suka dan ga mudeng2 .. :D
USOFT mengatakan…
ini nih hal yang sigifikan terjadi di sekolah saat ini.. karna banyaknya S1 yang berhambur.. susah nyari kerja eh malah jadi guru.. padahal sarjana hukum.. maka dari itu mendidiknya kurang pantas dengan semestinya.. untng sarjana hukum. coba kalo sarjana militer.. whaa gimana thoo..? (emg ada sarjana militer)
cerita anak kost mengatakan…
hahah, iya gan, gitu lah cara berpikir gue. hahaha.
Bung Penho mengatakan…
elo betul sob! beberapa tahun lalu banyak sarjana pertanian, kehutanan, Teknik yg ngambil Akta 4 agar bisa lulus jadi guru!
Bung Penho mengatakan…
nah itu dia, baru guru hebat kalo bisa membimbing murid yg paling bodoh! setuju
Bung Penho mengatakan…
hihiii... jujur amat elo sob!