Sejarah Masa Lalu

Hallo blogger...!
First, sebelumnya gue mo informasikan buat elo semua bahwa Tulisan ini lumayan banyak menurut versi gue, so : 
buat yang mo baca silahkan. buat yang malas nge-baca karna terlalu banyak juga gak apa-apa koq! (namanya juga usaha.... usaha nulis gitu loch)


Cerita ini adalah kisah nyata gue dan kawan-kawan tahun 2003 silam, makanya gue lupa-lupa inget nama tempatnya hehehe...! tapi daerahnya gue inget yaitu Kota Semarang. jadi buat blogger asal Semarang, bantuan nginget'in ya!

Berangkat dari pelabuhan sampit naik kapal laut menuju Semarang dengan waktu sehari semalam. nyampe pelabuhan kira-kira jam empat sore. waktu turun dari kapal, yang namanya orang udik, baru pertama kali ke pulau jawa, salah satu temen gue ditanya sama ojek " mas, mau kemana?" dijawab temen gue "mo ke semarang!", terus ditanya lagi "ke semarangnya kemana mas?" di balas lagi "ya, ke semarang". akhirnya sang ojek pun bingung (kawan gue gak tau kalo kapal dari sampit tujuannya pelabuhan semarang, dan waktu itu kami udah di semarang)

Kemudian kami menginap di tempat yang gue lupa namanya, cuman deket dengan simpang lima (kalo gak salah sih), seperti asrama Haji kalo gue kagak lupa. kemudian waktu makan, kami diberi makanan lalapan. yang kami bingungkan waktu itu lalapan yang dibuat gak seperti di kampung yang mesti dimasak dulu. disana kami makan mentah-mentah! nah, akhirnya sang pembantu bingung waktu ngumpul'in sisa makanan, semua sayuran gak ada yang dimakan!

Malam hari ini, temen gue bilang "yuk, kita ke simpang lima". 
penasaran, kami pun berangkat dan singkat kata, di simpang lima itu ada Mall (kalo gak salah namanya Matahari). udah sampe dalam Mall, kami berpisah masing-masing mo liat-liat sesuatu yang gak pernah kami liat di kampung!. disinilah pertama kali menjadi pengalaman berharga dan bikin ketawa gue dan kawan gue si Joko. ceritanya :

Kalau gak salah lagi,  Mall itu empat lantai. nah rencana gue ama si Joko mo naik ke lantai dua dan seterusnya. cuman bingung dan takut, karna tangganya menggunakan tangga berjalan "Eskalator". 
Gue terus tanya ama si Joko " Jo, bisa gak loe naik?", dijawab "mana aku bisa. kita liat'in orang lain donk". 
terus aku dan joko berdiri sambil mencuri-curi pandang gimana kaki orang pas mo naik tangga tersebut.

"Gimana Pen, udah bisa belom kira2?" tanya joko. gue jawab "sepertinya gak sulit Jo". 
"Kalo gitu kita coba" kata joko lagi. terus gue bilang "Oke, cuman sabar dulu, nunggu orang gak ada perhati'in. malu loch diliat orang".
Nah, ketika gak ada orang akhirnya kami berdua sepakat mencoba naik. "eh, telapak kaki agak diangkat dikit". begitu gu bilang ama si Joko. "oke!".

Ketika kami mulai naik, sebenarnya gak ada masalah dengan lantai eskalatornya, tetapi kami gak tau kalau ternyata tempat pegangan eskalator itu ternyata otomatis berjalan juga hehehe... waktu sama-sama naik, hampir saja kami berdua jatuh terseret pegangan tangga, tapi untung tangan kiri gue dan tangan kanan joko sigap memegang baju kami berdua (maksud saya, tangan kiri saya pegang baju si joko dan sebaliknya).

Hahahaa... gue jadi ketawa juga mengingatnya. sesudah itu, kerjaan kami hanya belajar naik turun eskalator. dan hal menggelikan terakhir adalah ketika waktu menunjukkan pukul 9 malam, kami naik ke lantai tertinggi. pada waktu itu kami juga bingung kenapa hanya kami berdua yang mo naik kesitu, gak ada orang lain.... ehh, sewaktu kami naik, banyak mata melirik kami dari tangga turun di sebelah sono nya. ternyata, orang-orang baru aza habis nonton film. terus gue bilang ama si joko "pantesan gak ada yang naik jo".

itulah sekelumit kisah masa lalu yang bikin geli. makanya kisah itu gue namakan Sejarah Masa Lalu. gak mungkin pernah terlupakan!!

Popular posts from this blog

Alergi Air Hujan

Mengapa Partai Politik yang ada di Indonesia begitu banyak?

Kamus Dayak Ma'anyan