Persidangan

Hari itu ada sebuah kejadian yang menggemparkan seluruh warga desa. Kurang lebih lima belas orang anggota Polsek memblokade rumah Pak Igo, seorang warga desa yang bekerja sebagai pengelola kebun milik Pak Kades. Heran bercampur bingung, warga masyarakat berbondong-bondong ingin melihat ada apa sebenarnya yang terjadi. Ternyata Pak Igo ditangkap polisi dengan alasan telah menerima pengaduan dari salah seorang warga desa lain yang anaknya telah di perkosa oleh pak Igo.


Hari ini tepat satu bulan setelah kejadian tersebut, pihak pengadilan negeri memanggil kembali pak Igo ke ruang persidangan guna menerima vonis hakim.Berikut .dialog dalam ruang persidangan :

Hakim : Sebutkan nama lengkap, umur,  dan pekerjaaan anda ?
Pak Igo : Nama lengkap Igojono, umur 53 tahun, pekerjaan tukang kebun
Hakim : Coba anda ceritakan kronologis kejadian yang anda lakukan?
Pak Igo : Sebenarnya sebelum melakukan perbuatan ini saya sudah mengirimkan surat dan SMS untuk mendapatkan cintanya, tetapi tidak ada balasan apapun dari korban
Hakim : terus...?
Pak Igo : Kemudian timbul niat saya untuk memperkosa, lalu waktu korban lewat areal kebun, saya memergoki korban dan langsung mendekapnya. kejadian itupun terjadi.
Hakim : Selain korban, pada waktu kejadian apakah ada orang lain di sekitar areal kebun tersebut?
Pak Igo : tidak ada selain saya dan korban
Hakim : bagaimana perasaan saudara ketika selesai melakukan hal yang tak senonoh tersebut?
Pak Igo : Tolong di ulang lagi pertanyaannya yang mulia?
Hakim : bagaimana perasaan saudara ketika selesai melakukan hal yang tak senonoh tersebut?
Pak Igo : terimakasih yang mulia. Perasaan saya ketika selesai melakukan hal tersebut sungguh tak dapat dibayangkan dengan kata-kata yang mulia
Hakim : Maksud saudara ?
Pak Igo : maksud saya tak ada lagi kata-kata yang dapat di ungkapkan selain satu kata saja yang mulia
Hakim : apa itu ?
Pak Igo : SEDAAAAPPPP........ hanya itu yang dapat saya katakan yang mulia!

Selesai berkata demikian, ruang persidangan pun hiruk pikuk! sementara dalam benak Pak Hakim berkata Jujur banget nih orang! 

Catatan :
cerita ini hanyalah fiksi belaka kawan

31 Komentar

  1. Kunci keberhasilan adalah menanamkan kebiasaan sepanjang hidup Anda untuk melakukan hal - hal yang Anda takuti.
    tetap semangat tinggi untuk jalani hari ini ya gan ! ditunggu kunjungannya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. lho??!!.. ini maksudnya ngomong kunci keberhasilan pak Igo ya? bingung!!

      Hapus
    2. hahhaha, gw jadi ikut bingung ini sob, wew, bodrek mana bodrek, :((

      Hapus
    3. bodrex habis MON, Antimo mau..? hihihi.!

      Hapus
    4. yo wis antimo dulu nda apa-apa, yang penting ada obat yang diminum. hehehe...
      Ketahuan banget nyepamnya ya,Kang?

      Hapus
    5. iya nih, hobby banget nyepamnya ni orang!

      Hapus
    6. HAHAHAHAHA! Ngakak baca komen dan replynya :))

      Hapus
  2. Itu pak igo lugu bener... :)
    Orang seperti itu hukumannya bukan dipenjara, tapi digelitikin tiap hari selama masa vonis. :D
    Btw, atas ane kok komentarnya ga nyambung ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalo itu bukan di hukum, tapi di siksa hahahhaa...!
      iya tuh, gue juga heran. masa kunci sukses bikin hal yg dilarang hukum hihihiii...!

      Hapus
  3. Wahahahaha.... Mie sedap kali sob :D

    tuh blog mu di serang spam lagi sob.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehee... rupanya yang nye-spam pengen coba tips pak Igo hihihii!

      Hapus
  4. Catatan :
    cerita ini hanyalah fiksi belaka kawan

    haha ane suka tuh ..

    BalasHapus
  5. hihihihii, sumpah tuh orang jujur banget, hihihiy, terus jadi di hukum gak tuh sob ??? :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, itu gue kurang tau hihii...
      entar gue SMS dulu pak hakimnya! gkgkgkgk

      Hapus
  6. Kita memang harus jujur di saat apapun. Biasanya kalo ditanya pasti jawabannya "menyesal". Ini malah "sedap". Hahaha

    BalasHapus
  7. Terlepas dari apa yang dilakukan Pak Igo, bukankah kejujuran harus selalu diutamakan, apalagi di sebuah persidangan dimana kejujuran mutlak untuk mendapatkan keadilan. kenapa Pak Hakimnya jadi bingung?

    Ngomong-ngomong, membaca komentar diatas komentar ini saya jadi berfikir untuk memasang moderasi komentar.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehehe... hakim juga manusia sobat!
      Iya tuh karena banyak yg jualan obat, gue hari ini terpaksa pasang PLANG HARAP ANTRI hehehe..

      Hapus
  8. mie sedaaap kaleee. hehhe

    BalasHapus
  9. wah... sedap... kaya apa aja

    btw enta lagi kena serangan spam nie gan. hajar aja, kayanya mulai butuh capcai juga nie. soalnya si foredi ngeselin juga tu.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Biasalah para tukang obat, mesti ngidup'in keluarga juga jadi kerjanya jadi tukang sampah! karna udah banyak yg buka usaha, gue terpaksa pasang PLANG ANTRIAN hehehehe..!

      Hapus
    2. heheh, iya gan. emang nyebelin tu si spam mania. percuma aja, usahanya jadi ga berkah. orang jadi ga respek, mendin kan kita blog walkin, jalin hubungan kan juga jadi enak tu.

      tapi makin kesini aku jadi makin tau sistemnya, pasang juga modernisasi untuk artikel 30 hari ke atas gan, dia juga ngincer yang itu gan. heheh.

      Hapus
    3. biasalah tukang sampah, cari penghasilan tambahan ya seperti itu! hehehe...

      Hapus
  10. Bhahaha, komen pertamaxnya nyambung gak nyambung! Jadi ikutan lucu juga! Bhahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. tapi akhirnya tersambung juga hihiiii...!

      Hapus
  11. Wah jorok nih ceritanya =P
    Kena serangan spam juga ya?
    Aku juga nih mas, sehari bisa 100 T.T

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya tuh Na! makanya terpaksa deh gue pasang plang antrian! maaf'in ya elo juga terpaksa ikut ngantri hehhe..!

      Hapus
  12. Belum posting lagi nih bung?

    BalasHapus

Posting Komentar

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama