Setelah Tujuh Hari Berlalu

Di sebuah rumah mewah, terbaring lemah tak berdaya seorang kakek tua berusia tujuh puluh tahun dengan bagian hidung terdapat selang dan dibagian ujung selang kecil berwarna putih tersambung pada sebuah tabung berwarna putih disamping tempat tidurnya.
Oksigen (N2O), ya kakek tua itu sedang mengalami sakit.
Disamping kanan tempat tidur yang cukup luas tersebut, tersusun beberapa kursi yang terbuat dari kayu jati. Di beberapa kursi tersebut duduk tiga orang pria dan dua orang wanita yang tak lain adalah anak-anak kakek itu. Seorang perempuan berbaju putih juga terlihat sibuk memberikan perawatan terhadap kakek tersebut.

Tak beberapa lama, kakek itu mengangkat sedikit tangannya seperti memberi kode kepada salah seorang anaknya untuk mendekat kesamping tempat tidurnya. lalu berdirilah salah seorang yang duduk diatas kursi dan mendekatkan telinganya ke mulut kakek itu. ya, kakek itu berbisik lemah dan berkata "Panggilkan pak Ustad kemari, aku ingin beliau mendoakan aku".

Memenuhi permintaannya, tak lama kemudian datanglah Pak Ustad dan berdiri disamping kiri kakek tua itu dan salah satu dari anak kakek itu berkata "Papi, ini pak Ustad sudah datang".  Lalu mata kakek sedikit terbuka dan kakek meminta Pak Ustad mendekatkan telinganya ke mulut kakek, karena kakek itu ingin berbisik.. Akan tetapi belum sempat pak Ustad menunduk tiba-tiba si kakek sesak nafas, tak bisa berbicara dan melalui isyarat tangannya ia meminta untuk diambilkan kertas dan pulpen. Setelah kertas dan pulpen itu dipegangnya, kemudian tangannya menulis dan menyerahkan kertas itu ketangannya Pak Ustad. 
Pak ustad menerima kertas itu dan langsung memasukan ke saku bajunya. tak lama setelah itu kakek itupun menghembuskan nafas terakhirnya kembali kepada sang khalik.

Hari ini, tujuh hari sesudah kematian kakek, dilaksanakan acara Tahlilan dan acara tersebut dipimpin langsung oleh pak Ustad. Sebelum acara doa dilakukan, pak Ustad berkata "Hari ini adalah hari ketujuh setelah kematian. Saya belum membuka dan membaca secarik kertas yang diberikan oleh Almarhum. dan pada malam ini, disaksikan oleh seluruh yang hadir dan keluarga saya akan membuka dan membacanya. saya yakin ini adalah wasiat dari mendiang tentang harta miliknya."
Kemudian pak Ustad membuka kertas itu. tetapi setelah beberapa saat membuka dan belum sempat memberitahukan kepada warga yang hadir tersebut, tiba-tiba pak Ustad jatuh pingsan dan tak sadarkan diri.

Semua yang hadir sontak terkejut dan bingung, lalu sebagian membantu pak Ustad dan salah satu kerabat Almarhum mengambil kertas itu dan membacanya.....astagfirullahaladzim!!



ISI SURAT :

"MAAF PAK USTAD, JANGAN TERLALU MENUNDUK. SELANG OKSIGEN INI TERJEPIT BADAN BAPAK..SAYA TAK BISA BERNAFAS!"

53 Komentar

  1. hahahaha.... berarti itu yang ngebunuh....ohhhh..

    joke segar..

    sukses buat abang Penho

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheee... sukses juga buat elo gan!

      Hapus
    2. Hahaha... si ustadz pasti menyesal banget tuh.

      Hapus
  2. Bhahaha, selang gas gue tuh! Gue mau masak mie, bingung nyari kesana kemari! Gk taunya disini! Huh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wkwkwkkw... gue juga lagi nyariin selang neh sob, buat cuci motor hahahaha....

      Hapus
    2. ntar gue beli'n yang baru buat elo berdua wkwkwkwkwkkk!

      Hapus
  3. Hahahaha!
    Ketauan penyebab kematiannya deh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. eits..jgn dikasih tau pak ustad ya! ini cuman fiktif doank heheheeee...!

      Hapus
  4. Balasan
    1. kacau balau ya endingnya heheheee...!

      Hapus
  5. :)
    Ada- ada saja nih mas ^^
    Gak kebayang kalau pak Ustasd itu saya....

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheheee... mudah2an jgn karna semuanya hanya fiktif belaka gkgkgkk!

      Hapus
  6. wew, tragissss ... hah ... :D

    BalasHapus
  7. Wah wah.. ade2 aje ente bung :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga cuap-cuap gan hehehee!!

      Hapus
  8. wah tragis bener kematiannya, hahahah kacau :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. kacau balau acaranya ya! heheheheee...!

      Hapus
  9. Hahahaha.... pantesan si pak Ustadz pingsan. kaget dan menyesal, kacau... dia telah ngebunuh si kakek... hehehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. heheee... kacau balau semua akhirnya! gkgkgkkk!

      Hapus
  10. Nyimak dulu sobat

    Salam kenal & Sekalian izin Follow ya

    BalasHapus
    Balasan
    1. silahkan kawan! thank udah mampir and follow ya!

      Hapus
  11. Wah, ada-ada aja nih, Sobat. :D

    Ditunggu komentar baliknya :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. thank kawan udah berkenan mampir disini!

      Hapus
  12. Berarti pak ustadz yang ngebunuh si kakek ya... :D
    Kocak deh...hahaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. ya begitulah ceritanya hehe..3x. cuman cerita lho ya!

      Hapus
  13. jangan gu lah ke pak ustaz ntar kawalat lho :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. fiktif kawan. hanya sekedar bakso sapi ehh basa basi heheheee..!

      Hapus
  14. hah??? aku kira isinya untuk mendoakan kakek itu ternyata malah -____-"

    keren2 bung peno memang jago membuat pembaca menikmati artikelnya... sukses ya bunggg

    BalasHapus
    Balasan
    1. ah.. biasa aza kawan! heheee... btw thank buat ucapannya! sukses juga untuk sobat!

      Hapus
  15. Balasan
    1. biar dunia blogger makin semangat kawan hehehee..!

      Hapus
  16. pak ustadnya mabok balsem, wkwk

    BalasHapus
  17. Wkwkwkwkwk... harusnya ini dijadiin GA-nya Eksak. Pak Ustadnya, Eksak aja. Kakeknya yang bikin cerita (Hehehe), dan keluarga, namaku dimasukin juga boleh, Bung Penho :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya nie bu wuri, ide bagus.. bisa menang kalau begini. si bung peno ada ada ja bikin cerita. jadi terpingkal pingkal dah..

      Hapus
    2. ahh, entar gue marah dimarahin si Eksak lagi hihiiii..!

      Hapus
    3. Drient: biar dunia blogging tambah meriah dgn guyonan hehehee..!

      Hapus
  18. wahhhhhh...si ustad yang mebunuh ya. pantesan dia takut. bisa aja nie.

    BalasHapus
    Balasan
    1. namanya juga cerita gan! hehehee..

      Hapus
  19. Kunjungan pagi sob. Sambil liat madrid main. Hehehe.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalah juga akhirnya kawan hehehee...!

      Hapus
  20. Kunjungan pagi, Sob. Liat-liat blog Sobat yang bagus ini. Hoho :D

    Komen balik, ya :-D

    BalasHapus
  21. wahh kirain cerita sedih.. ehh ternyata ujungnya humor wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. mudah2an endingnya diterima hehehee..

      Hapus
  22. hahahahaaa...bener kirain ceritanya sedih malah bikin ketawa

    BalasHapus
  23. Balasan
    1. syukurlah kalo semua bisa terhibur! gkgkkk..

      Hapus
  24. wah pak ustad membunuhnya. hiks hihihi

    BalasHapus

Posting Komentar

Post a Comment

Lebih baru Lebih lama